Tanah Lot

Tanah Lot berarti “Tanah di Laut” dalam bahasa Bali. Terletak di Tabanan, sekitar 20 kilometer (12 mil) dari Denpasar, candi ini duduk di atas batu lepas pantai besar yang telah dibentuk terus menerus selama bertahun-tahun oleh gelombang laut.

Tanah Lot diklaim sebagai karya Dang Hyang Nirartha abad ke-16. Selama perjalanannya di sepanjang pantai selatan, dia melihat pemandangan indah dari pulau batu dan beristirahat di sana. Beberapa nelayan melihatnya, dan membelikannya hadiah. Nirartha kemudian menghabiskan malam di pulau kecil itu. Kemudian dia berbicara kepada para nelayan dan menyuruh mereka membangun tempat suci di atas batu, karena dia merasa itu adalah tempat suci untuk menyembah dewa-dewa laut Bali. Dewa utama candi adalah Dewa Baruna atau Bhatara Segara, yang adalah dewa laut atau kekuatan laut dan akhir-akhir ini, Nirartha juga disembah di sini.[4]

Pura Tanah Lot dibangun dan telah menjadi bagian dari mitologi Bali selama berabad-abad. Pura ini adalah salah satu dari tujuh pura laut di sekitar pantai Bali. Setiap kuil laut didirikan dalam penglihatan sebelah untuk membentuk rantai di sepanjang pantai barat daya. Selain mitologi Bali, candi ini secara signifikan dipengaruhi oleh agama Hindu.

Di dasar pulau berbatu, ular laut berbisa dipercaya menjaga kuil dari roh jahat dan pengganggu. Kuil ini konon dilindungi oleh ular raksasa, yang diciptakan dari selendang Nirartha (sejenis selempang) ketika ia mendirikan pulau itu.