Istana Kerajaan Ubud

Istana Ubud, secara resmi Puri Saren Agung, adalah kompleks bangunan bersejarah yang terletak di Ubud, Kabupaten Gianyar Bali, Indonesia.

Istana adalah tempat tinggal resmi keluarga kerajaan Ubud. Dalam perjalanannya ia menerima wahyu ilahi bahwa di Bali ia akan mengubur lima logam mulia di lereng gunung tempat ibu kuil Besakih sekarang berdiri sekarang. Bersama sekelompok pengikut, Rsi Markaneya secara magnetis tertarik ke tujuan yang terletak di kaki bukit tengah pulau yang memancarkan cahaya dan energi. Tempat ini adalah Campuhan di Ubud di persimpangan di Sungai Wos dan di sinilah ia merasa terdorong untuk membangun sebuah kuil dengan nama Pura Gunung Lebah.

Pada ekspedisi berikutnya di sekitar Bali, Rsi Markaneya membangun sejumlah candi penting lainnya dan menciptakan sistem irigasi bersama untuk lanskap bertingkat yang masih dipraktikkan oleh petani hingga saat ini. Pembentukan Banjar, yang merupakan dewan desa yang bertanggung jawab untuk urusan masyarakat dan agama, juga terinspirasi oleh orang suci ini. Pada dasarnya, dapat dikatakan bahwa Rsi Markaneya bertanggung jawab atas dasar Hindu Bali dalam bentuk paling murni yang disebut sebagai Agama Tirta atau agama air suci.

Sejak ditemukan pada abad ke-8, wilayah Campuhan selalu sangat dihormati oleh orang Bali karena kekuatan spiritualnya yang luar biasa. Bahkan istilah Ubud berasal dari istilah ubad, yang berarti obat yang mengacu pada sifat penyembuhan tradisional dari berbagai tanaman yang tumbuh secara acak di sini. Generasi pemuja Hindu telah melakukan ziarah khusus ke percabangan di Sungai Wos untuk bermeditasi, mandi dan mengumpulkan air suci untuk upacara di kuil dan ritual pembersihan.

Selalu ada ikatan antara Jawa dan Bali, tetapi itu adalah disintegrasi kerajaan Majapahit yang dulunya kuat di abad ke-15 yang melihat eksodus massal bangsawan ke Bali. Sebuah kerajaan baru di pantai timur pulau itu yang disebut Gelgel akibatnya didirikan dan memberikan perlindungan bagi banyak keluarga penguasa yang penting. Mereka membawa warisan artistik dan prinsip-prinsip sistem kasta.

Pada abad ke-17, Bali selalu mengalami kemunculan cepat kerajaan baru, termasuk pendirian beberapa rumah kerajaan di Ubud. Namun, periode ini juga melihat banyak konflik antara klan kerajaan dengan supremasi sebagai tujuan akhir. Seorang pangeran dari Klungkung dikirim untuk membuat istana di Sukawati sebagai pusat kekuatan besar dan keindahan estetika. Pengrajin datang dari seluruh Bali untuk membantu dalam pembangunan dan setelah selesai banyak dari mereka memilih untuk tinggal. Sukawati saat ini adalah komunitas yang sangat mendukung semua bentuk kesenian serta tarian dan musik.

Dengan keberhasilan pembentukan otoritas yang berkuasa di Sukawati, pengikut istana kemudian dikirim pada akhir 1700-an untuk mengamankan wilayah Ubud. Sepupu sepupu membentuk komunitas saingan di Padang Tegal dan lebih jauh ke utara di kawasan Taman. Menyusul pertempuran berikutnya antara desa-desa tetangga, raja Sukawati mengirim saudara-saudaranya Tjokorde Ngurah Tabanan ke Peliatan dan Tjokorde Tangkeban ke Sambahan untuk membangun istana dengan gagasan untuk mengendalikan daerah-daerah bermasalah ini.

Meskipun awal perjuangan feodalistik antara kerajaan Peliatan dan Mengwi, keduanya mengatasi perbedaan mereka setelah pertempuran yang dikatakan melibatkan kekuatan magis. Setelah itu, orang-orang Mengwi pindah untuk membantu mendiami Ubud dan selama 1800-an seluruh daerah mulai berkembang dengan persediaan beras yang berlimpah dan ekonomi yang berkembang pesat.

Pada pertengahan abad ke-19, ada sentimen anti-Belanda tertentu yang muncul di dalam kerajaan dan konflik masih marak. Mengwi mengalami kekalahan pahit dan semua tanah dibagikan di antara para agresornya. Beberapa pertempuran yang terjadi sebenarnya dipicu oleh Belanda dan itu adalah waktu yang tidak biasa yang melihat kerajaan yang menentang tiba-tiba membentuk aliansi.

Pemerintah Belanda yang menjajah memilih untuk mulai mengganggu politik pulau itu pada awal abad ke-20. Di bawah kepemimpinan Tjokorde Gede Raka Sukawati, Ubud kemudian dikenal sebagai sub-kabupaten dan kemudian pada tahun 1981 menjadi sebuah kecamatan yang mengambil alih administrasi 13 lingkungan dan 7 desa tradisional. Kabupaten Ubud saat ini mencakup semua wilayah dalam batas-batas Tegallalang, Peliatan, Mas, dan Kedewatan.

Bali melihat gelombang pengunjung luar negeri yang signifikan selama tahun 1930-an. Gelombang wisata pertama ini difokuskan di dan sekitar Ubud karena kepercayaan bisnis Tjokorde Gede Agung Sukawati yang mahir berbahasa Inggris dan Belanda. Dia telah mendirikan rumah tamu kecil dan kakak laki-lakinya, Tjokorde Raka Sukawati, yang tinggal di seberang jalan, mengambil inisiatif untuk menyambut komposer artis terkenal Walter Spiers ke Ubud untuk tinggal dan bekerja.

Ini menjadi tren bagi seniman asing lainnya dan tak lama kemudian orang-orang seperti Rudolf Bonnet dan Willem Hofker tiba untuk menyiapkan kuda-kuda dan cat. Ketika kabar tentang Ubud dan keindahannya yang mempesona menyebar, desa kemudian menjadi tuan rumah lingkaran wajah-wajah terkenal seperti Noël Coward, Charlie Chaplain, H.G Wells dan antropolog terkenal Margaret Mead.

Visi untuk mendirikan asosiasi pelukis lahir pada tahun 1936 dan melihat kolaborasi untuk membentuk Pita Maha antara Tjokorde Gede Agung, Spies, Bonnet, dan beberapa seniman lokal. Dengan bantuan komposer Amerika Colin McPhee, yang telah membangun rumah di sepanjang Bukit Sayan yang menakjubkan, kelompok ini bertanggung jawab untuk menyatukan beberapa seniman terbesar Bali untuk mengajar melukis, menari, dan musik kepada generasi yang lebih muda. Ubud mengembangkan reputasi sebagai denyut nadi budaya Bali dan citra itu masih bertahan sampai sekarang.

Perang Dunia II membawa kesulitan ke pulau dan Ubud sangat menderita. Jepang menyerbu dan ini kemudian diikuti oleh perjuangan keras melawan Belanda untuk kemerdekaan. Orang Indonesia memperoleh kebebasannya dan presiden pertamanya pada tahun 1945, tetapi sekitar 20 tahun kemudian apa yang disebut ‘kudeta komunis’ melihat ribuan pembunuhan di seluruh nusantara. Banyak nyawa dicuri, terutama di Ubud dan merupakan cerita rakyat setempat bahwa burung bangau putih yang menghuni daerah Petulu sebenarnya adalah jiwa-jiwa yang hilang dari mereka yang dibantai.

Setelah hampir 20 tahun ketidakpastian, pariwisata kembali di Ubud selama tahun 1970-an ketika para backpacker dan hippie berangkat untuk mencari pengalaman baru. Aliran pengunjung yang mantap sejak itu telah menemukan diri mereka terpikat oleh keindahan intens dari pemandangan dan keramahan orang-orangnya. Ubud telah berhasil merangkul abad ke-21 dengan bermartabat dan tetap mempertahankan seni, budaya, dan agama yang tak lekang oleh waktu. Ini adalah tujuan penting yang diberkati dengan rasa komunitas yang kuat dan energi spiritual yang langka.

Source: https://en.wikipedia.org/wiki/Ubud_Palace